Pencucian Uang di Kasino Nigeria Mungkin Mendanai Terorisme
bloger

Pencucian Uang di Kasino Nigeria Mungkin Mendanai Terorisme

Upaya Nigeria untuk memerangi kelompok jihad berisiko dirusak oleh sektor kasinonya, menurut sebuah laporan baru.

Pejuang ISWA memamerkan senjata mereka dalam rekaman video propaganda di Nigeria Timur Laut. Mungkinkah kasino di kawasan itu berkontribusi terhadap masalah ini? (Gambar: Guardian.ng )

Negara Afrika Barat itu telah memerangi para ekstremis di timur lautnya selama dua dekade. Dan itu melipatgandakan upaya untuk memotong pendanaan terorisme setelah gelombang serangan baru oleh kelompok jihadis Negara Islam – Provinsi Afrika Barat (ISWA).

Tapi 300 kasino Nigeria dapat berkontribusi pada masalah dengan memungkinkan pencucian uang, menurut badan intelijen keuangan Afrika Barat, Inter-Governmental Action Group against Money Laundering (GIABA).

Berisiko tinggi

GIABA mengatakan kasino, yang sebagian besar berbasis di kota terbesar Nigeria, Lagos, dan ibu kotanya, Abuja, “berisiko relatif tinggi” untuk pencucian uang. Meskipun mereka diharuskan untuk mengajukan laporan transaksi mencurigakan (STR) ke Unit Intelijen Keuangan Nigeria (NFIU), sebagian besar tidak.

GIABA menyarankan bahwa kurangnya sanksi yang diterapkan untuk operator yang tidak patuh berkontribusi pada masalah tersebut. Organisasi tersebut juga menyatakan keprihatinan bahwa hanya delapan anggota staf NFUI yang mengawasi kasino dari lebih dari 200 karyawan.

Nigeria melakukan penilaian risiko nasional (National Risk Assessment/NRA) pertama dari pencucian uang dan terorisme pada tahun 2016. Diharapkan untuk melakukan lagi tahun ini. Namun GIABA mengeluh tidak dapat menemukan apakah ini telah terjadi.

Laporan yang berjudul Risiko Pencucian Uang Kasino dan Sektor Perjudian di Afrika Barat , memeriksa enam negara anggota Komunitas Ekonomi Negara-negara Afrika Barat yang memiliki kasino: Nigeria, Ghana, Senegal, Cabo Verde, Pantai Gading, dan Benin.

Tetapi jumlah kasino di Nigeria mengerdilkan tetangganya, yang hanya memiliki 26 di antaranya.

Serangan Teror

Sebagian besar serangan teroris di Nigeria dilakukan oleh Boko Haram atau ISWA, kelompok sempalan Boko Haram yang belakangan ini menjadi lebih dominan.

Kelompok-kelompok ini secara rutin menargetkan kamp-kamp kemanusiaan, pasukan keamanan, gereja, sekolah, masjid, instalasi pemerintah, lembaga pendidikan, tempat hiburan, dan pelancong, menurut Departemen Luar Negeri AS.

Sekitar dua juta warga Nigeria telah mengungsi akibat kekerasan di Nigeria Timur Laut. Sementara itu, lebih dari 300.000 anak tewas dalam konflik tersebut, menurut Al Jazeera .

Baru-baru ini, pada tanggal 5 Juli, orang-orang bersenjata ISWA mengebom dan menyerang sebuah penjara di Wilayah Ibu Kota Federal, memfasilitasi pelarian sejumlah tahanan yang tidak diketahui.

Boko Haram menjadi berita utama di seluruh dunia pada tahun 2014 ketika menyerang Sekolah Tinggi Pemerintah Federal Buni Yadi, Negara Bagian Yobe, menewaskan 59 anak laki-laki. Dua bulan kemudian, kelompok itu menculik 276 gadis dari sebuah sekolah di Negara Bagian Borno. Sebagian besar dipaksa masuk Islam dan dijual sebagai pengantin anak.

https://fantasypros911.com/
https://demeinert.com/
https://livinggreenwithbaby.com/
https://ayudacc.org/
https://mefindcoupon.com/
https://theapplegirl.org/
https://welfarefoodchallenge.org/
https://kidneyabc.com/
https://panoramaroc.com/
https://bikebeatonline.com/
https://duszpasterstwo.org/
https://t-yc.com/
https://crazysteroidindia.com/
https://langled.com/
https://tadalafilfsa.com/
https://kahlakreativ.com/
https://ridesmartsedan.com/
https://khasiathammer.com/
https://va-france.com/
https://clavisjournal.com/
https://eurolang2001.org/
https://doubleoakwinery.com/
https://crosbylodge.net/
https://harper-ganesvoort.com/
https://pocket-bishonen.com/